Turun 2, 8%, penjualan Pyridam Farma (PYFA) tahun 2019 capai Rp 247, 11 miliar

Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Herlina Kartika Dewi

LANGSUNG. CO. ID –  JAKARTA. PT Pyridam Farma Tbk (PYFA) mencatatkan penjualan sebesar Rp 247, 11 miliar pada tahun 2019, turun 2, 8% dibanding tahun sebelumnya. Meski penjualan bersihnya turun, justru laba emiten farmasi ini tumbuh hingga 10, 5% yoy.  

Melansir laporan keuangannya di 2019 penjualan lokal mendominasi pendapatan PYFA di tahun semrawut sebesar Rp 308, 43 miliar. Adapun segmen produk farmasi serta jasa maklon berkontribusi paling mulia yaitu Rp 295, 43 miliar, diikuti produk alat kesehatan Rp 12, 44 miliar, dan produk kecantikan Rp 556, 64 juta dari yang sebelumnya tidak tercatat.  

Baca Juga: Dorong kinerja, Pyridam Farma (PYFA) kencangkan efisiensi dan peluncuran produk baru

Sementara itu, penjualan ekspor produk farmasi tercatat tumbuh 24, 6% menjadi Rp 1, 22 miliar.  

Sebenarnya jumlah penjualan PYFA naik di sepanjang tahun lalu. Namun setelah dipotong kembali dan potongan penjualan, hasilnya siap turun 2, 8% yoy menjadi Rp 247, 11 miliar.  

Adapun di sepanjang tahun semrawut, beban pokok penjualannya naik 7% menjadi Rp 106, 91 miliar. Oleh karenanya laba bruto emiten farmasi ini menyusut menjadi Rp 140, 20 miliar dari sebelumnya Rp 151, 10 miliar di 2018.  

Namun demikian, Pyridam Farma mencatatkan pendapatan lain-lain tumbuh pesat hingga 729% dari sebelumnya Rp 399, 42 juta di 2018 menjadi Rp 3, 31 miliar. Pendapatan ini didapat dibanding jasa pendaftaran obat sebesar Rp 2, 73 miliar yang sebelumnya tidak ada dan lain-lain sejumlah Rp 578, 62 juta.  

Oleh karenanya, laba tahun berjalannya mencatatkan pertumbuhan 10, 5% yoy menjadi Rp 9, 34 miliar.  

Baca Selalu: Begini strategi Pyridam Farma (PYFA) mengejar target kemajuan laba 12% tahun ini

Di sisi asing, PYFA mencatatkan jumlah aset sejumlah Rp 190, 78 miliar. Mengenai jumlah liabilitasnya Rp 66, 06 miliar dan ekuitasnya sebesar Rp 124, 72 miliar.  


–> Video Pilihan

–>

–>
KINERJA EMITEN

–>

Let’s block ads! (Why? )