Terkait daftar 46 MI yang dipanggil Kejagung terkait pemeriksaan Jiwasraya

Reporter: Intan Nirmala Sari | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN. CO. ID –  JAKARTA . Sebanyak 46 manajer investasi (MI) dipanggil Kejaksaan Agung (Kejagung) terkait kasus Asuransi Jiwasraya. Otoritas Jaksa Keuangan (OJK) jelaskan, pemanggilan tersebut dilakukan untuk keperluan verifikasi.  

“Kejagung minta OJK untuk memanggil Manajer Investasi (MI) dan Financial institution Kustodian ke Kejagung guna keperluan verifikasi sebelum Kejagung melakukan penyitaan beberapa saham yang ada di dalam portofolio MI, ” kata Juru Bicara OJK Sekar Putih Djarot kepada Kontan. co. id, Senin (6/4).  

Sekar menjelaskan, penyitaan sendiri adalah tindak lanjut dari blokir yang telah dilakukan selama ini. Dalam hal ini OJK hanya mem- follow up permintaan Kejagung. Dri dokumen yang diterima Kontan. company. id, setidaknya ada 46 MI yang masuk dalam daftar pemanggilan tersebut.  

Lihat Juga: Maaf, Tak Ada Bailout Buat Jiwasraya Tahun Ini

Surat dengan nomor SR-38/PM. 21/2020 tertanggal 3 April 2020 atas nama Kepala Departemen Pengawasan Pasar Modal 2A Yunita Linda Sari menyebutkan bahwa OJK meminta sejumlah UNA dan bank kustodian yang disebut namanya dalam lampiran surat, tuk datang ke Kejagung. Adapun perihal surat yakni permohonan pengalihan administrasi reksadana.

Dalam surat tersebut disebutkan, OJK memberitahukan akan ada penandatanganan berita acara penyitaan (BA-16) dan berita acara penitipan barang bukti (BA-17) dari penyidik Kejaksaan Agung RI atas unit penyertaan reksadana pihak yang diblokir.


–> Video Pilihan gong20deng –>
PENYIDIKAN JIWASRAYA

gong20deng –>

Why don’t block ads! (Why? )