Kadin: Pemerintah perlu siapkan Rp 1. 000 triliun untuk UMKM yang terdampak Covid-19

Reporter: Venny Suryanto | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN. CO. ID –  JAKARTA . Dampak pandemi virus corona atawa Covid-19 sangat mempengaruhi pertumbuhan ekonomi Indonesia. Ini membuat sektor riil, termasuk usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), industri pengolahan, pariwisata, konstruksi, properti, serta lainnya kian tertekan.  

Nyanyian Wirjawan, Wakil Ketua Dewan Pertimbangan Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia mengatakan, kerentanan tersebut, apabila tidak ditopang dengan jumlah dan kecepatan yang tepat serta terukur, dapat menyebabkan kelumpuhan struktural yang akan mempengaruhi pemulihan ataupun pertumbuhan ekonomi ke depan.

Terlebih zaman ini, 97% dari 130 juta tenaga kerja di Indonesia berharta pada sektor UMKM sudah merasai gangguan dikarenakan kebijakan pembatasan sosial berskala besar atau PSBB di beberapa wilayah.  

Baca Juga: Hipmi minta kursus online kartu Prakerja disetop sementara, ini alasannya

“Perkiraan kami, sekitar 40% dari tenaga kerja UMKM (sekitar 50 juta tenaga kerja) sudah tidak dapat bekerja secara maksimal seperti sebelumnya, ” sirih dia dalam keterangan resmi yang diterima Kontan. co. id, Sabtu (16/5).  

Perhitungannya, jaring pengaman sosial yang dibutuhkan oleh para pengusaha dan tenaga kerja UMKM yang terdampak untuk kebutuhan tumbuh sehari-hari bisa mencapai Rp 600 triliun untuk periode 6 kamar ke depan.  

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah temperamen kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas mengindahkan Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

–> Video Pilihan gong11deng –>
VIRUS CORONA

gong11deng –>